-->

Memahami Skema Diagram Ponsel

 


Waroeng86 - Diartikel yang lalu kita telah membahas tentang Cara Pengukuran Komponen Ponsel dan semoga telah difahami. Kali ini kita akan membahas tentang cara Memahami Skema Diagram. Dari Judulnya saja kita sudah akan mengerti, tentang apa artikel ini membahas. Ya betul, Cara Membaca Skema Ponsel.



Begitu sulitkah membaca skema diagram ponsel?. Tentu tidak jika membaca dan sambil sedikit-sedikit memahaminya sambil membuka skema diagram. Sebagai sebuah rangkaian pemahaman dalam Cara Belajar Service Hardware Ponsel, tentunya kami tidak asal menyajikan, apa lagi ini bekal Ilmu Dasar Penanganan Hardware Ponsel. Untuk itu, kami coba sajikan Artikel Memahami Skema Diagram ini dari salah seorang pakarnya. Kalau beberapa hari yang lalu kami kemarin mengambil artikelnya Om DJ Junkiee, kali ini kami mengambil artikelnya Om Dj Junkiee lagi,.. hehehe,.. Ya udah, langsung saja kita simak pemaparannya.


Skema diagram dapat diibaratkan sebagai peta yang dapat membantu kita sampai ke tempat 
tujuan tanpa tersesat walaupun sebelumnya kita pernah ke tempat tersebut. Apabila ponsel dengan struktur mesin yang sangat rumit, tentunya akan sangat sulit disaat mereparasi ponsel dalam pemetaan kerusakannya, bisa-bisa tanpa bantuan skema diagram bukannya ponsel menjadi lebih baik, melainkan malah tambah rusak.

Dengan skema diagram kita akan dapat mengetahui jalur yang terdapat pada mesin ponsel yang sangat rumit dan kecil, bahkan jalur tersebut tidak dapat terlihat langsung. Berbeda dengan alat elektronika lainnya dimana jalur-jalurnya akan mudah kita pahami karena sangat terlihat jelas dengan jalur-jalur yang besar dan hanya mempunyai satu lapisan jalur. Sedangkan mesin ponsel mempunyai jalur yang pada umumnya tidak dapat terlihat. Walaupun disaat kita melihat mesin ponsel seperti hanya mempunyai dua lapisan jalur (depan dan belakang), sebenarnya tidak. Mesin ponsel mempunyai banyak lapisan yang disusun sedemikian rupa, bahkan mesin ponsel mempunyai hingga 6 lapisan jalur. Tentunya dapat anda bayangkan dengan banyaknya komponen dan ukurannya yang sangat kecil dan dibatasi ukurannya agar dimensi ponsel tidak menjadi besar. Hal ini yang menyebabkan dibutuhkannya jalur tidak hana 1 - 2 lapisan jalur melainkan lebih dari 8 lapisan agar jalur-jalur tersebut tidak membutuhkan lahan (area) yang luas.


 (Gambar 1 : Jalur Pada PWB)

Cukup sulit untuk mengetahui jalur PWB bila tanpa bantuan skema diagram, oleh karena itu skema diagram akan sangat membantu dalam mereparasi ponsel. Dengan skema diagram, kita bukan hanya mengetahui jalurnya saja, melainkan kita dapat mengetahui jenis komponen dan nilai satuan komponennya, seperti nilai resistor, kapasitor, type IC, dll. Fungsi lain dari skema diagram kita dapat mengetahui tata letak komponen yang akan memudahkan kita dalam memetakan suatu sistem dan pemetaan kerusakan pada mesin ponsel.

Dengan skema diagram kita juga dapat mengganti suatu komponen dari ponsel kanibal, misalkan kita mempunyai ponsel 6680 yang harus diganti resistornya, dengan skema diagram kita dapat mencari persamaan komponennya dari type ponsel yang berbeda dengan cara mengetahui nilai resistor tersebut. Walaupun dibadan komponen resistor tidak terdapat kode atau pernyataan nilai resistansinya, dengan skema diagram kita dapat mengetahui nilai komponen yang akan digunakan.


Ada terdapat banyak sekali skema diagram yang telah tersedia, tentunya satu skema diagram hanya berlaku untuk satu type ponsel saja. Tetapi bila anda telah menguasai satu type skema diagram saja, maka anda akan dengan mudah untuk mempelajari skema diagram yang lainnya.


Agar anda dapat memahami skema diagram, perlu latihan yang cukup lama, Kita harus memahami sistem kerja ponselnya dan mengenali simbol komponen, persimpangan jalur dan penempati komponen / layout komponen pada halaman skema diagram.


1. Simbol komponen
Pertama yang harus anda kenali terlebih dahulu adalah simbol komponen yang tertera di skema diagram, disini kita akan menggunakan contoh-contoh simbol yang memang sudah dijadikan simbol baku pada skema ponsel.
   
 (Gambar 2 : Simbol Komponen)

2. Persimpangan jalur

 (Gambar 3 : Simbol Persimpangan Jalur)

3. Kode komponen
Jenis komponen ponsel akan dibedakan berdasarkan kode awal yang selalu disertakan berikut dengan kode penempatannya, disanapun anda akan dapat mengetahui nilai komponen yang digunakan, seperti gambar dibawah ini :

 (Gambar 4 : Kode Komponen)

Gambar diatas menjelaskan kode urutan penempatan dan nilai komponen. C2171 adalah kode urutan dari kapasitor tersebut, sedangkan 2u2 adalah nilai dari kapasitor yang mempunyai nilai 2,2 mikro farad. R2171 merupakan kode penempatan dari resistor tersebut. Sedangkan 220R adalah nilai resistansi sebesar 220 Ohm. Disetiap komponen diawali dengan kode yang akan menentukan jenis komponen yang digunakan, kode tersebut akan dijelaskan seperti tabel dibawah ini :

 (Gambar 5 : Jenis Komponen)

4. Penempatan Komponen
Susunan rangkaian komponen tentunya tidak akan sama dengan gambar di skema diagram, kenyataannya peletakkan komponen berdasarkan susunan rangkaian pada PWBnya. Maka akan sulit disaat kita akan mencari suatu komponen yang terdapat pada skema diagram tanpa bantuan Component Finder, Componen Finder selalu tersedia disetiap skema diagram ponsel, terdapat 2 bagian penting didalamnya, yaitu : tabel komponen dan layout komponen.

 (Gambar 6 : Tabel Komponen)


 (Gambar 7 : Layout Komponen)

Cara mencari peletakkan komponen dapat diilustrasikan seperti gambar dibawah ini :

 (Gambar 8 : Peletakkan Komponen)

0 Response to "Memahami Skema Diagram Ponsel"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel